Tebing Karaton (Keraton), sensasi berjalan diatas kabut

“..ada tempat di RW 10 kalian bisa jalan-jalan diatas kabut karena letaknya yang lebih tinggi..” – Pak Pipit, Aparat Desa Ciburial

Hampir setahun yang lalu gue melakukan Geladi (praktik kerja lapangan/pengmas/kkn) di desa wisata Ciburial. Dan dalam suatu perbincangan dengan seorang aparat desa setempat, beliau pernah bilang seperti potongan percakapan diatas. Namun pada saat itu tim saya masih ragu bahkan kurang tertarik dengan tempat yang diceritakan beliau. Barulah setahun kemudian setelah sebuah foto dari akun Instagram milik @puanindya yang mem-posting foto-foto di Tebing Keraton sedang menjadi warm topic di kalangan pengguna Instagram dan tempat ini pun mendadak menjadi lebih ramai dari biasanya.

puan   Capture

 

Berlokasi di Kampung Ciharegem Puncak, RT 03/10, Desa Wisata Ciburial, Kab. Bandung Barat, disinilah Tebing Karaton berlokasi. Untuk namanya sendiri ada yang nyebut “Tebing Keraton” tapi tulisan di pintu masuknya sih “Tebing Karaton” jadi entah mana yang benar. Butuh waktu sekitar 30-45 menit untuk bisa sampai di Tebing Karaton ini. Dimulai naik dari jalan dekat THR Juanda atau bisa dari Ciburial, butuh perjuangan untuk sampai disini sebab jalannya yang menanjak dan kondisinya cukup rusak agak menyulitkan untuk bisa naik kesini apalagi pakai motor matic. Jalanan bebatuan, becek, menanjak, seringkali membuat ban motor selip baik waktu naik maupun turun.

Buat yang mau kesini sih, gue saranin dateng dari pagi banget biar bisa lihat sunrise dan kabut-kabut yang berada di bawah Tebing Karaton ini. Jangan lupa bawa jaket! soalnya udara disini sebelum ada matahari dingin banget. Kalau kedinginan bisa menghangatkan badan sambil minum kopi/teh/bandrek/minuman anget lainnya yang ada di warung-warung deket pintu masuk ke Tebing Karaton ini.

Buat masuk ke Tebing Karaton ini ngga perlu bayar, cukup bayar waktu masuk ke desa Ciburial aja (kalau motor paling bayar parkir aja rp.2000). Ada sedikit tips nih yang mau ke Tebing Keraton:

1. Datengnya jangan kepagian atau kesiangan

Mau dateng kesini pagi-pagi banget selepas solat subuh sih boleh-boleh aja, cuman jalan untuk sampai keatas sana gue jamin gelap ngga ada lampu penerang jalan dan cuma dari lampu kendaraan kalian aja, sebab kanan-kiri jalan isinya hutan, jurang, sama pepohonan jadi kebayangkan gelapnya kayak apa?

Kalo dari gue sih mendingan udah sampe diatas sini jam 05.30 – 07.00 biar masih bisa liat sama motret sunrise sama kabutnya yang emang keren abis. Nah kalau kesiangan sih paling ngga dapet liat sunrise sama kabut yang setebel waktu pagi, tapi kamu bakal dapet “siraman” cahaya matahari yang masih dalam golden hour (lumayan ngga bikin warna foto monoton).

2. Jangan kesini sendiri!

Sebenernya sih ngga masalah sih dateng sendirian, cuma bakal garing dan ngga ada yang fotoin diri kamu, menurut gue lebih safe minimal berdua sebab lihat kondisi jalan keatas sana yang udah gue ceritain diatas yah you’d better not come alone..

3. Hati-hati diatas sana..

Saking pengen dapet foto dengan angle terbaik kadang orang-orang agak nekat naik ke batu yang nyaris pinggir jurang. Hal ini juga sering diperingatin sama petugas kalau lihat ada yang lewatin pager pengaman. Udah tau kan fungsinya pager pengaman apa? tapi kalau tetep nekat demi dapet gambar bagus sih no problem, but takes your own risk. 

Dari pada keburu bosen baca tulisan gue, mendingan langsung deh cek ke TKP biar merasakan langsung experiencenya diatas sana!

Happy traveling 🙂

Advertisements

2 thoughts on “Tebing Karaton (Keraton), sensasi berjalan diatas kabut

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s