Road To Paris Van Java

Liat judulnya kok kayak mau kemana gitu. Padahal Cuma ke PVJ yang lokasinya ngga terlalu jauh dari rumahku paling kurang lebih 10-15 km lah. Tapi yang bikin “wow” nya itu

perjalanan kesananya. Kita start dari rumah pukul 19.15-an kali ngga salah. Nah shift 1 dari rumah ke jalan Pasteur ngga nyampe 20 menit. Pas udah belok ke jalan Setiabudi, baru berapa ratus meter (200m kali ya), macet udah menghadang. Waktu Eyoy nyuruh liat jalan didepan, aduuuh ampun dah, macetnya puanjang bangets. Abisnya tuh mobil pada mau ke PVJ semua udah gtu plat nomernya “B” semua (mobil aku jga B,hhe).

Pas lagi macet-macetannya boring banget lupa ngga bawa headset jdi ngga bsa denger lagu deh. Untung dimobil yang aku naikin ada si Lala, cewek yang mau berumur 10 tahun ini, enerjik, pecicilan, usil tapi nyenengin ini mengeluarkan sebuah ide. Ia mengeluarkan sesuatu dari sebuah kantong berwarna biru, dan ternyata isinya KAMERA. Wah udah keluar tuh kamera, Aku, Lala, n Rania foto-foto deh. Ngga peduli mau gaya apa orang d mobil ini, kecuali si Ifan yang lagi jaim abis.. feeling aku mobil yang ada dibelakang n samping pasti liat kilatan lampu blitz kamera hampir tiap 1-2 menit sekali,,, hhhe…

Pas udah jam 8 gtu, akhirnya sampe di pintu masuk PVJ, buset di pintu gerbangnya bau kampas rem atw kopling gtu. Udah masuk, belum lega 100% coz masih nyari parkiran. Kita ngantri biar dapet parker sekitar 15 menitan kayaknya abis penuh banget. Untung aja dapet parker di basement, tapi di mobil yang satunya yang beranggotakan Papah, Ibu, Mbah, n Ati ini ngga dapet parker , jadi aja keluar lagi n makan malem ditempat lain. Jadi perjalanan dari rumah ke PVJ 1 jam ya, padahal kalo kosong 25 menit juga sampe tuh..

Udah didalem mall nya kita nyari-nyari tempat makan. Waktu jalan mau ke area café n restaurant, E’Lies berenti sebentar mau liat-liat tas. Kebetulan dideketnya ada cewe umurnya kira-kira 15-16 tahunan, tingginya sekitar 170-an cm (ngga beda jauh lah sama aku) wow cantik banget J!!!!

1.      Pas aku mau noleh ke dia eh dia juga noleh ke aku, jadi face to face gtu, langsung deh duaduanya pada buang muka

2.      Masih penasaran banget aku and.. gitu lah, aku noleh lagi ah. Pas aku ngelirik ke dia eh dia juga tau-tau ngelirik aku, tapi kali ini dia  pura-pura sibuk liat-liat tas gtu sambil senyum manis… hha dasar-dasar..

Wah pas E’Lies udahan liat tasnya, hati ku ngomong  : ” yahh kok udahan sih???”  hhe..                                                                      ya udah deh apa boleh buat lagian perut ku udah agak keroncongan :p .. Namanya long weekend, malem jumat, wah café-café pada penuh uy. Tiap café dilewati satu per satu tpi ngga ada yang kosong. Pas lewat satu café yang rada aneh namanya n liat tempat duduknya juga enak udah deh masuk ke situ.

Di café itu aku mesen kwetiau, mengalahkan pilihanku yang pertama : Tenderloin Steak. Abis pas udah masuk ke situ tau-tau rasa lapernya ilang ya udah deh kwetiau aja sama Ice Lemon Tea.  Sambil nunggu pesanan aku jalan-jalan dlu kedalem mall sendirian sambil nelpon Ibu yang ngga jadi ke PVJ lagi coz ngga dapet parkir.

Pas lagi nelpon aku ngga konsentrasi loh, jadi ngomongnya agak ngawur, abisnya lagi-lagi ada seorang cewek yang bisa “merebut” perhatianku. Awalnya aku liat sana sini tapi pas liat ke benda warna pink mencolok , aku kira apa, taunya cover BB(bukan Bau Badan , tapi Black Berry) ,  pas mataku udah sampe ke mukanya, wow. Dia lagi jalan-jalan ma temennya gtu. Eh aku malah ngikutin nih cewe, tapi aku segera sadar n berubah tujuan jadi ke toilet. Buset deh mau buang air kecil aja mesti ngantri!! Udah gtu ada yang nyeledek lagi, parahh.

Udah keluar dari toilet dalam benakku keluar ide, ” ayo hunting, Ham!!”, ya uda ikutin aja sambil balik ke café tdi sekalian lirik sana-sini. Emang mujur nasib gw hari ini, dapet lagi 1 cuy, jadi 3 deh.. cewe yang ini jalan sendirian ngga ada temen/ pacarnya (mudah2an mash single… hhe)..  Ngga jauh beda lah sama yang kesatu( sama tinggi, putih, rambut sepundak) . Maklum, aku ini cowo remaja yang lagi sendiri mencari jati diri (alahh).

Pas udah sampe café aku kira pesanannya udah ada taunya harus nunggu 20 menit lagi, wah dsar keterlaluan padahal yang makan disini ngga terlalu banyak, aku sampe heran harus sampe nunggu 30 menit lebih , klo di restoran steak langgananku klo lagi penih banget paling lama ngga sampe 30 mnit nunggunya..

Udah selesai makan and ini itu, pulang ke rmh deh. Ngga masuk ngga keluar sama macetnya. Baru aja mobil jalan berpa puluh meter udah berenti lagi macet. Hampir 15 mnit dari parkiran menuju pintu keluar. Pas udah bayar nga tau lagi deh apa yang terjadi abisnya aku langsung tidur, ngantuk abis kecapean kali, coz siang di Ciwalk 2 jam, sore ke BMC, malem ke PVJ siang ngga tidur .. gimana ngga ngantuk coba?

Bangun-bangun udah di depan rumah lagi. Langsung aja ke kamar mandi, gosok gigi n wudu. Abis solat denger lagu bentar , matiin, tidur deh dengan lupa baca doa.

Sungguh hari yang melelahkan, padahal tempat yang dikunjungi cuma 3. Hanya ke Paris Van Java doank tapi jadi  banyak ceritanya…

Advertisements

One thought on “Road To Paris Van Java

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s